Entah aku juga tidak memikirkan akankah ada orang yang membaca tulisan ini yang jelas aku hanya bangun pagi-pagi kemudian mandi setelah itu aku manasin air di dispenser buat bikin susu dan sarapan roti dengan memakai uang seribu yang terakhir ku punya untuk minggu ini setelah itu  langsung ku umbar jari-jari ini menari di keyboard computer di rumah kos-kosanku.

Apa yang hendak aku tulis sampai paragraf kedua ini aku bingung, apaan yah? Yang jelas aku harus nulis apa aja supaya otakku mengalir seperti ikan di sungai yang kelaparan, yang jelas bukan seperti otak ikan yang sangat minimalis. tapi aku juga suka makan otak ikan dari kecil sampai sekarang, katanya sih bikin otak kita jadi cerdas, mitos –entah apalah- itu juga ternyata nyampai ke keponakan ku yang masih kelas 2 SD  sewaktu kemaren makan bareng ma aku katanya diajarin oleh mamahnya.

Maybe, dengan makan otak ikan kapasitas otak kita akan bertambah,  kayaknya no relation dech kalo makan otak ikan itu bisa memperbesar kapasitas  otak. Kalau seandainya membuat kita cerdas? Ga juga deh perasaan si Hariyanto (temen SD/yang pertama ngajarin aku makan otak ikan) prestasi di kelasnya malah ancur banget (sory to), malahan mendiingan aku suka dapat. (terhenti nulisnya, ada pesen masuk) aku lanjutin yah, pujian dari gurulah kalau aku bisa jawab pertanyaan-pertanyaannya. Seberapa banyak sih si Yanto itu makan otak ikan?, banyak banget, soalnya bapaknya tuh  suka banget  sama yang namanya ikan, walaupun beliau bukan nelayan (rata-rata pekerjaan didaerahku) rate makan ikannya melebihi orang-orang sekitarnya, nyampe kira-kira minimal 2 kg tiap hari, pantes aja anaknya nasihatin aku banyak makan otak ikan supaya cerdas ya karena dia punya kesempatan makan otak ikan lebih banyak daripada aku, walaupun sebenarnya enak juga otak ikan itu, pernah nyoba? Jangan-jangan pembaca ga tau caranya membedah otak ikan, (jangan ngebayangin membedah atau operasi kanker otak nanti malah jijik deh).

Eh ternyata aku ga sadar udah 3 paragraf nulis ngawur kayak gini. Ga penting banget yah nyeritain otak ikan?!   Tapi yang pentingkan aku nulis, eh sebentar!!! Kayaknya dari tadi air di dispenser mendidih, aku bikin susunya dulu yah, owh ya,aku masih punya rorok 1 batang lagi, (5 menit terhenti)
Lanjut yah, udah jadi ni susunya, plus roti isi coklat (kayaknya di campur sama tepung gitu deh coklatnya) dan terselip sebatang rokok filter dijariku. Biasanya aku ngopi, kopi hitam, kata temen-temn sih karuhun, sebenernya aku ga ngerti apa maksudnya?! Yang jelas menurut aku kopi hitam paling enak dan nyegerin otak, kayaknya otak tuh fress kalau udah nyeruput –apa bahasa bakunya yah?- kopi si karuhun. Tapi sekarang aku nyobain minum susu di pagi hari, selain emang ga ada duit buat belinya, aku juga mau ngurangin ngopi, dasar mabah surip, syairnya itu yang kebayang terus, “yang pengen awet muda kurangin tidur banyakin ngopi” eh malah beliau gugur lebih awal dimedan perang melawan jantung.

Susu lebih sehat, katanya juga sih, mih (panggilan ibu) dan mpa (ya bapak dong), guru, iklan-iklan dan banyak aku baca lewat buku kalo susu itu emang mengandung banyak gizi dan menyehatkan. Sehingga aku ambil kesimpulan untuk nurutin mereka.

Aku ngeroko dari kelas 2 SMP (sebenarnya MTs, supaya pembaca paham aja) ga ada yang ngajarin, ga kebayang sebelumnya kalau mau jadi pecandu rokok, awalnya cuma pengen dipuji aja sama Sari (temen sekelas) yang emang waktu itu tercantik dikelas itu. Tapi kenyataan malah berbeda Sari malah benci banget ma aku, dan aku jadi kecanduan sama rokok. Dasar cinta, emang monyet yah, eh buta maksud aku. (berhenti dulu)

Advertisements